Doakan Kejayaan Seluruh Umat Islam di Dunia.. #PrayForUmmah
Rabbir Yassir Wala Tu'assir Rabbi Tammim Bil Khair

Monday, 29 October 2018

Perem Cereka Aksara

Berhampiran dengan tapak pendakian Gunung Siku, Cameron Highlands, Pahang.
[Hakcipta terperlihara Lensa [R], 2018]

























Ramai pandai berbicara,
Ramai bijak mengkritik,
Ramai juga yang hebat membandingi.

Tapi tak ramai yang memandang cermin melihat kekurangan sendiri.
Ibarat melihat org lain jatuh namun tidak menyedari diri sendiri telah berada dihujung tebing.

Pernah suatu ketika dahulu mereka yang menidakkan kuasa supaya kita tidak jatuh apabila di atas puncak. Hari ini membuktikan untuk menghalang kuasa itu hanya ombongan sekadar cerita di kedai kopi.

Mereka berperang dengan disulami dengan kelompok kroni dan nafsu yang mengkuasai emosi dan perasaan.

Mereka tidak serupa, berlainan rupa dan watak tetapi mereka bersatu untuk menjatuhkan orang yang dipanggil tali persaudaraan. Selamat menjadi "Dewasa".

p/s: Try hard to spin. Putar lagi! wang besar, wang besar.

Wednesday, 5 September 2018

Padangan Lensa Hati

Assalamualaikum,

Apa khabar semuanya? realridz harap semuanya baik-baik saja

Ada apa dengan pandangan sebenarnya? Pandangan banyak huraiannya, pandangan juga disebut sebagai pendapat. Zaman generasi Y, kita dapat lihat banyak perkara yang tular, pelbagai perkara baik dan sebaliknya berlaku dengan pantas.



KAWAN MENJADI LAWAN





















Dalam perjalanan menjadi seorang manusia yang matang, kita akan bertemu ramai rangkaian manusia, rangkaian yang berbeza-beza liputan, kualiti, tawaran dalam perhubungan sama ada ia memudahkan atau menyusahkan.


Dunia ini cantik jika dapat hayati untuk bekalan untuk di akhirat yang indah kelak. Ampuni dosa kami ya Allah. Berikan kami kekuatan

Berkawan itu suatu kemestian dalam hidup, tetapi carilah perhubungan yang dipanggil "SAHABAT", ia sememangnya susah untuk dijumpai tapi yang ikhlas pasti akan di temukan dalam doa, InsyaAllah :D


PENTINGKAH PANDANGAN ORANG? 

Dalam perjalanan ini, manusia sering dambakan pujian dalam hidup mereka kecuali orang-orang yang meletakkan pujian itu hanyalah kepada Allah. Saya tertarik dengan sikap seorang bintang ilmuwan di rancangan Halaqah, Dato' Dr. Danial Zainal Abidin (Terbitan MediaPrima di TV3), apabila beliau di puji, beliau akan menyebut, MasyaAllah (adalah frasa yang diungkapkan oleh seorang Muslim untuk menunjukkan kekaguman terhadap seseorang atau kejadian). Maknanya bila kita sering meletakkan pujian itu kepada Allah, kita tidak akan rasa kecewa apabila di kritik atau tidak dihargai. Biarlah kebaikan itu di nilai olehNya.


SANGKA BAIK  <vs>  SANGKA BURUK


Persekitaran suasana hidup sering kali pasti diselubungi perasaan yang berlawan tentang kebaikan atau keburukan sesuatu keadaan

Tapi terfikir juga kekadang, tak semua perkara harus di pandang hina, jelik, buruk.. sebabnya

Tak semua yang kita lihat itu baik jawapannya, Tidak semua tidak di lihat itu buruk titiknya contohnya, dalam diam kita bersedekah dalam sembunyi-sembunyi. Kenapa perlu di risaukan dengan pandangan manusia, padahal pandangan Allah itu lebih mulia kan?

Mari sama-sama kita hayati ayat 12 surah al-Hujurat

“Wahai orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan daripada prasangka, sesungguhnya sebahagian daripada prasangka itu adalah dosa, dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain, dan janganlah sebahagian kamu mengumpat sebahagian yang lain. Apakah seseorang antara kamu suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu berasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah adalah al-Tawwab (Maha Penerima taubat), lagi al-Rahim (Maha Mengasihani).”

Dalam perjuangan hidup ini dari ruang jalan yang kecil kita membesar, menuju perlahan-lahan ke jalan yang lebih besar dalam mengharungi suka duka papan cerita kehidupan ini, kita harus sedar, kita pasti menemui jalan penamat itu akhirnya. Ayuh! persiapkan bekalan (amalan baik) agar urusan di sana nanti akan menjadi pemberat untuk melangkah ke ruang destinasi pilihan Allah.

Semoga semuanya dalam lindungan Allah.

Tuesday, 10 April 2018

Angin Peredaran Budi

Assalamualaikum,

Pejam celik, pejam celik,
Masa berdetik tanpa sedar,
Pantas perjalanan,,
membawa lenaku ke sini.

realridz tak sangka, blog ini menghampiri 14 tahun penubuhannya. Sambil penulisan di tepi pantai, menghirup udara nyaman di sini tanpa ada gangguan atau sebarang penghakiman manusia.

Dalam 14 tahun, pelbagai drama, pelbagai liku kehidupan telah berlalu tetapi itu bukanlah satu sebab untuk kita mengundur ke belakang, patah semangat, well cakap tersangatlah mudah seperti makan jajan. Nak tahu tak, meh saya kongsi sikit cerita kehidupan saya tapi janji kena baca dediam je dan tiada perasaan judgemental dan saya hargai jika ada sifat ingin menolong. Dalam peredaran tahun ke tahun, satu mometum hitam terjadi pada diri saya menyebabkan saya kemurungan hampir ke ***.

KEPERCAYAAN

Bila saya dalam situasi yang gelap ini, saya akan cuba mencari seseorang atau pendengar yang boleh saya percayai untuk menumpang bahu dan meluahkan. Berlama mana saya menyerahkan kunci kepercayaan ini dan akhirnya saya di maklumkan oleh orang lain berserta bukti yang cukup meretakkan hati.

"AKU DITIKAM DARI BELAKANG OLEH SAHABAT SENDIRI YANG AKU SANGAT PERCAYA!"

Saya cuba menarik nafas untuk tenangkan diri dan bertanya kepada diri sendiri, apakah yang telah saya lakukan menyebabkan dia berbuat demikian? TIADA! Akhirnya, gugurnya air mata kerana mengenangkan sahabat yang bertukar menjadi pengkhianat.

Jiwa saya meronta...

KENAPA!
KENAPA!
KENAPA!

APA SALAH SAYA?

“Saya akan pikul rahsia itu jika engkau percayakan kepada saya dan saya akan masukkan ke dalam perbendaharaan hati saya dan kemudian saya kunci pintunya erat-erat. Kunci itu akan saya lemparkan jauh-jauh sehingga seorang pun tak dapat mengambilnya kedalam lagi.”
― Hamka, Di Bawah Lindungan Ka'bah

Benar kata-kata Hamka. Orang yang menyimpan rahsia merupakan seorang yang amanah. Amanah menjaga rahsia sehingga ianya dijaga dengan rapi tanpa bocorkannya.
“Dan Kami bolak-balikkan hati mereka dan penglihatan mereka.”(6:110)
Perubahan hati kadang-kala ianya terlalu pantas dan kadang-kadang tidak mampu dipandu dalam pemanduan yang baik. Dan peredaran budi ditaburkan, dilupuskan seperti tidak pernah menabur jasa, bakti di buang begitu saja. Inilah manusia yang perlupa, sudah bahagia, sepahnya mudah diludah.

Sayang, sama sekali terlalu sayang. Diriku hanya bertepuk sebelah tangan. Menekan-nekan tertikus, memutarkan kembali memori kita dalam cakera keras yang di simpan rapi sebagai koleksi toleh ke belakang.

Dan orang-orang yang mahu menerima petunjuk, Allah menambah petunjuk kepada mereka dan memberikan balasan ketakwaannya”. (47:17)




Apa yang baiknya disini, yang terjadi, Allah tunjukkan sesuatu kepada diriku, dialah manusia yang harus kamu berhati-hati sebelum termasuk dalam lubang najis yang lebih teruk. Terima kasih, Ya Alllah. Hanya Engkau mengetahui apa terbaik buat diriku ini.

Mulai saat itu, saya mengambil langkah berhati-hati dan professional untuk berhadapan dengan 'sahabat' ini. Bagi saya, cukuplah saya mendera perasaan diri sendiri. Masa untuk bangkit dan hapuskan angin yang cuba menjatuhkan diri.

Apa yang berlaku, ingatlah JANGAN BALAS DEMDAM... Pohonlah kepada Allah, Dia Maha Pendengar, lagi Maha Adil dan Bijaksana. Semoga apa yang berlaku, menjadi sempadan dan pengajaran buat diri saya dan contoh untuk anda semua. Kepercayaan itu suatu AMANAH, dan peredaran BUDI harus digenggam rapi agar kita tidak lupa jasa orang yang membantu kita di waktu kita jatuh, Dan mengingati budi hendaklah bertempat.

Saya melarikan diri ke Krabi, Thailand berseorangan tanpa diteman oleh sesiapa selama 5 hari. Inilah masa yang berkualiti untuk menghirup udara segar dan berjalan sambil melihat bumi ciptaan Allah. Alhamdulillah, saya pergi dan balik ke tanah air semuanya dipermudahkan olehNya.

Setiap perkara yang berlaku, pasti ada hikmahnya. Allah lebih mengetahui. Doakan saya!