Doakan Kejayaan Seluruh Umat Islam di Dunia.. #PrayForUmmah
Rabbir Yassir Wala Tu'assir Rabbi Tammim Bil Khair

Monday, 4 September 2017

Sebuah Perjalanan Tagisan dan Keselekoh Kesedihan

Assalamualaikum dan Bismillah.

Gambar di ambil semasa bercuti di Lombok, Indonesia. Kalau saya ada masalah saya suka pergi ke pantai, habit saya begitu sejak sekolah rendah sebab rumah berhampir dengan pantai.


Kesedihan dalam hidup itu adalah perkara biasa.

Sangat normal bila dalam hidup ini kita teruji dengan ruang masa dan waktu. Kita teruji dengan kewangan. Kita teruji dengan hubungan sesama manusia. Malah, adalah menjadi satu kemestian dalam hidup manusia teruji dengan pencapaian tentang sesuatu dalam hidup. Dipendekkan cerita, antara fakta terbesar dalam hidup manusia adalah,

MANUSIA AKAN SELALU TERUJI.

Dan dalam setiap ujian itu, banyak waktu pasti akan diiringi oleh kesedihan jiwa kita. Pernah tertanya-tanya tak, adakah kita sebenarnya perlu bersedih? Mestikah kita bersedih bila saat-saat berhadapan dengan ujian? Kenapa perlu bersedih?

Waktu ini saya masih di dalam mood kesedihan. Masa bercuti ni saya di temani orang yang hebat-hebat antara kak kebayan, Lecturer WNH dan seorang teman yang di gelar ustaz.

Apa yang perlu kita sedar bahawa, perasaan sedih atau kesedihan itu adalah salah satu perasaan yang Allah SWT anugerahkan kepada manusia. Menjadi manusia yang bersedih apabila terasa mahu bersedih dan menangis itu, tidak salah. Mahu bersedih, maka bersedihlah. Mahu menangis, maka silakan. Tiada siapa melarang untuk bersedih dan menangis. Dan tiada hukum yang menghukum bahawa menangis itu adalah dosa.

Jadi nanti bila satu saat, kau terasa mahu menangis kerana hanya dengan cara menangis boleh melegakan sedikit hatimu, maka menangislah. Jangan tahankan, luahkanlah.

Airmata itu adalah tanda kau sedang membina kekuatan..

Kita rasa kita sudah cukup kuat menghadapi hentakan cabaran-cabaran yang kita hadapi dalam hidup. Yang datangnya tiba-tiba, dan perginya juga tiba-tiba. Kita bisukan kesedihan, kita sembunyikan airmata dan kita buang perasaan terasa bersendirian menghadapi perkar-perkara yang menyakitkan dan mencabar kekuatan emosi.

Kita kumpul sebanyak-banyaknya di dalam bongkahan dada. Bagi orang yang tiada tempat untuk dikongsikan luahan, menelan satu persatu kejadian dalam hidup adalah pilihan yang terbaik. Kerana pada kita, jika kita menceritakan dan meluahkan kepada orang lain, belum tentu mereka akan faham. Banyak waktu, mereka hanya mampu mendengar. Dan kita adalah seorang manusia yang tidak mahu membebankan fikiran orang lain dengan luahan masalah kita.

Dan takut pula kita memburukkan atau terfitnah orang yang terbabit - kerana kita masih memikirkan untuk tidak memburukkan orang-orang yang terlibat dalam menghentak dunia dan perasaan kita.
Sampai satu tahap, atas kelemahan diri kita sendiri juga.. Kita terasa bahawa hidup kita ini tiada yang memahami. Apatah lagi orang lain mahu memahami diri kita padahal kita pun tidak memahami diri sendiri. Rumit, kan? Jadi, kita memilih untuk menjadi orang yang mulut dan perasaannya terkunci serapat-rapatnya.

Akhirnya kita menjalani kehidupan dengan menelan setiap kesakitan, dan menerima 'rasa keseorangan' sebagai salah satu cabaran hidup. Yang menguatkan kita, hanyalah Tuhan sekalian alam.


Saya yakin setiap apa yang berlaku pasti ada hikmahnya tetapi elakkan setiap kali menggunakan alasan atau menjadi tunggangan hikmah itu sendiri, takut ertinya tidak lagi tulin sesecuci namanya. Kita dikurniakan akal dan fikiran untuk menyelesaikan atau berbincang sesebuah perkara  jika ianya bermasalah dengan baik bukan menghancurkan ia menjadi luka dalam hati.

Siapa pun yang sedang atau pernah mengalami perasaan sedemikian. Semoga Allah melapangkan perasaanmu, meninggikan darjatmu di dunia dan akhirat, dan mengukirkan senyuman diwajahmu.
Aku tidak akan menasihatimu dengan banyak.. cuma aku doa, semoga nanti akhirnya kau beroleh bahagia yang kau layak jalani.

P/S: Maaf lama tidak menulis kerana sedang berjuang untuk pulihkan emosi. Doakan saya ya semuanya. Jazakallah!

Wednesday, 8 March 2017

Love



Love doesn't hurt

Rejection hurts. Betrayal hurts.
An absence of a person hurts.

Those acts were the actions that against the act of love. People misunderstood it with love.

True love accepts you when everyone rejected you. True love heals you when everyone broke you. True love forgives you when everyone punished you.

True love wakes you up on 3 AM.
Listening to you broken voices.
Healing your broken heart.
Accepting your du'a.

Eventually
He is the only one who is always there for you
He is the only one who is always accepting you
He is the only one who will always love you

True love doesn't hurt. Maybe we just bumped into the wrong person.

Wa iza sa'a laka ibadi , Fainni Qarib :’)

-Luqman san

Tuesday, 7 March 2017

Berpijak dalam empayar sendiri!



Manusia yang berada di atas bumi ini takkan pernah puas. Keinginan atau kehendaknya takkan pernah dapat dipenuhi. Lepas satu dia dapat, dia mahu lebih lagi. Selepas itu, dia mahu lebih, yang lebih, lagi dan lagi. Dan wujud juga manusia yang suka melihat orang lain mengikut perspektif atau mengikut kemahuannya. Dia sahaja yang betul.

Apabila dia melihat seseorang itu begitu, maka dia mahu orang itu menjadi begini. Hanya kerana orang lain tidak seperti dirinya, dia mahu orang lain menjadi seperti itu.

Percaya atau tidak, masih wujud manusia sebegini. Sama ada anda mengikut telunjuknya atau tidak, terpulang. Tapi seharusnya kita ada prinsip tersendiri untuk menjadi diri sendiri. Kalau misal kata mahu orang berubah ke arah kebaikan, ya bagilah nasihat. Dan titik, kita hanya mampu beri nasihat dan memberi dorongan serta contoh.

Tetapi bukan memberi hukuman.

Sangat rugilah hidup kita ini jika hendak memuaskan orang-orang sekeliling yang selalu menghukum diri kita begini dan begitu. Kerana mahu tahu? Sedaya apa pun kita menuruti kemahuan orang lain kepada diri kita, orang takkan pernah berpuas hati. Akhirnya, siapa yang merana dan derita dari segi emosi? Siapa lagi? Kitalah!


Percaya Kepada Diri Sendiri

Kawan, ada beberapa hal diantara banyak hal di dunia ini yang perlu kamu sentiasa sedar walau di mana pun kamu berada. Pertama, tidak semua orang akan senang dan sukakan kamu. Kedua, akan ada orang yang sentiasa tidak puas hati dengan kamu walaupun kamu tidak mengenali orang itu, dan orang itu pun tidak mengenali kamu secara peribadi. Percaya? Dan akan menjelma manusia-manusia yang akan menghukum kamu sehingga mahu melihat kamu jatuh. Dan sebenarnya orang-orang bukanlah orang-orang yang mengambil berat dengan kehidupan kamu. Tetapi orang-orang ini hanyalah manusia yang wujud, yang tiada kepuasan terhadap diri sendiri lalu mencari orang lain untuk memenuhi apa yang diingininya hanya kerana dirinya pun tidak puas hati sendiri.

Faham? Jadi, untuk tidak membiarkan manusia-manusia negatif semacam itu mempengaruhi emosi dan kehidupan kita, maka kita perlu percayakan diri sendiri. Kita perlu ambil tahu potensi diri sendiri dan memberi amanah kepada diri, bahawa kita mesti boleh melakukan sesuatu yang terbaik yang boleh kita lakukan!

Sudah 2017, kawan. Kita tidak perlu hirau pada pandangan manusia. Atau kita tidak perlu hirau kepada manusia yang tidak mahu bersama-sama dengan kita di jalan ini. Apa yang perlu kita lakukan? Move on, jalan terus dan jangan menoleh lagi.

Di dunia, kita selalu sahaja mendapati keadaan di mana orang lain tidak akan kisah kepada seseorang jika orang itu tidak mempunyai apa-apa. Sebaliknya, akan ‘kisah sangat’ jika seseorang itu menunjukkan potensi dirinya, lalu orang yang kisah sangat tadi itu sebenarnya tercabar. Apa yang mereka lakukan? Memberi hukuman, dan mahu orang lain bertindak mengikut kehendak mereka. Walaupun sebenarnya mereka itu bukan siapa-siapa dalam hidup kita. Macam tidak percaya? Kamu harus percaya.


Hanya dengan menghormati diri sendiri, menghargai dan tahu potensi diri lalu mengembangkannya yang akan membuatkan orang lain tidak dapat mengawal hidup kita dengan persepsi untuk kepentingan diri mereka.

Kasut Orang Lain Bukan Kasutmu

Diri kita ini juga ada kelemahannya. Selalu kita melihat kehidupan orang lain. Kita jadi cemburu kepada perjalanan hidup dan kejayaan hidup orang lain. Kita melihat yang indah-indah sahaja pada kehidupan orang lain. Sehingga sampai suatu waktu, kita pula berusaha untuk ingin memperolehi apa yang orang lain ada.

Sifat cemburu kepada kejayaan orang lain itu bagus sebenarnya. Untuk dijadikan dorongan kepada diri sendiri. Jadi pembakar semangat! Tetapi kalau sifat cemburu itu hanyalah kerana cemburu kerana dunia semata-mata, maka diri kita akan berakhir dengan menjadi seseorang yang sentiasa meniru dan terikut-ikut dengan cara kehidupan orang lain. Kita memerhati apa yang orang lain ada, kita wajibkan ke atas diri kita pula mesti ada.

Sangat lucu! Dengan hanya bersifat sedemikian, tidak perlu pun orang lain memaksa-maksa diri kamu, atau memberi telunjuk tentang kehidupan kamu. Kerana pasti! Sangat pasti, kamu telah membiarkan diri kamu menjadi hamba kepada orang lain. Titik!

Mudahnya menjadi hamba kepada orang lain, bukan?

Orang melayu terkenal dengan pepatahnya, “Ukur baju di badan sendiri’. Secara tersuratnya, kalau kita mengukur baju mengikut ukuran badan orang lain, maka boleh jadi baju kita nanti menjadi terlalu besar atau terlalu kecil buat kita. Nah, akibatnya nanti apa? Kita yang rugi. Bukannya orang lain. Logik? Begitulah juga dengan kehidupan orang lain. Itu kehidupan orang lain, bukannya kehidupan kita.

Kasut kita, tetap jadi kasut kita. Kasut orang lain, bukan kasut kita.


Tambahan pula, kita selalu merasa kagum dengan pencapaian orang lain di dalam dunia ini. Jarang benar kita mahu melihat apa dugaan dan cabaran yang perlu dia tempuhi sebelum dapat mencapai apa yang dia ada pada hari ini. Alah, jangan mahu menidakkanlah! Betul atau tidak? Senyum.


Masing-masing Ada Bahagiannya

Kejayaan yang kita mungkin perolehi, mungkin tidak se-gah orang lain. Mungkin tidak segempak orang lain. Kerana apa? Hal ini kerana, rezeki setiap manusia itu berbeza-beza. Asalkan kita berusaha, maka adalah untuk kita. Allah SWT kan sudah berjanji, bahawa bagi setiap manusia yang berusaha itu, pasti ada bahagian buat mereka.

Jadi kenapa perlu risau?

Kadang-kadang perjalanan hidup kita tidak seindah perjalanan hidup orang lain. Kadang-kadang kejayaan dan pencapaian kita dalam hidup, tidak seawal orang lain. Jadi, buat apa nak kisah sangat tentang itu? Apa yang perlu kita risaukan adalah apabila kita berhenti dari berusaha dan hanya mengharap kejayaan datang bergolek semata-mata.

Sesekali jika hati kita terusik apabila melihat perjalanan hidup kita dan perjalanan hidup orang lain itu tidak sama, maka itu biasalah. Perkara normal. Tidak salah untuk ada perasaan macam tu. Yang salahnya, bila kita terlalu fikirkan perkara tu dan kita mulailah hendak berputus asa. Setelah apa yang kita perjuangkan, baru sekarang nak putus asa.

Sia-sia jelah hidup!


Saya jadi teringat pula dalam kelas saya sewaktu sekolah menengah dulu. Bunyi tulisan yang ditampal buat dorongan semangat tersebut berbunyi lebih kurang begini,

“Tidak kiralah berapa kali anda terjatuh dalam hidup. Apa yang penting adalah anda tidak pernah berhenti untuk bangun lagi dan lagi!”


Teruskan Berusaha Dan Mencuba

Kamu ada kejayaan yang mahu dicapai tapi sehingga sekarang belum tercapai kejayaan tersebut? Dan sekarang kamu sedang berusaha menuju kejayaan tersebut tetapi terasa seperti sudah jauh ketinggalan di belakang berbanding orang lain?

Well.. Orang lain itu siapa? Kisahkah orang itu terhadap kamu? Atau hanya kamu sendiri yang merasa rendah diri kerana tidak seangkatan dengan orang lain yang sudah mencapai kejayaan tersebut? Cuba, cuba tanya diri sendiri. Tanya dalam-dalam.

Saya hanya akan kata, siapa kisah terhadap orang lain? Kadang-kadang kita ini, terlalu pula mengambil berat terhadap pandangan orang lain. Sedangkan, orang lain yang kita maksudkan itu tiada pula bersangka-sangka. Malah boleh jadi ada yang mendoakan kita secara diam-diam. Siapa tahu, kan?

Dan kalau pun orang lain yang dimaksudkan itu merendah-rendahkan usaha kita yang sekarang. Kenapa mahu kisah? Adakah orang itu yang memberi kita makan? Ataukah orang itu menanggung perbelanjaan atas usaha kita? Kalau tidak, kenapa kisah?

Kadang-kadang kita yang terlalu berfikir bukan-bukan.

Teruskan sahajalah. Insya-Allah, pasti kita akan bertemu dengan orang-orang yang baik. Dan insya-Allah, kita akan bertemu dengan orang-orang yang sebaliknya juga. Tapi, apapun.. Itu semua akan menguatkan kita. Yang penting apa? Kita percaya dan yakin terhadap diri sendiri. Bukannya membenarkan orang lain merendah-rendahkan diri kita. Atau kita sendiri yang mematahkan semangat untuk berusaha. Haishhh! Cubit kang!


Dan kita kena yakin, bahawa Allah SWT takkan biar kita bersendiri. Senyum. :)

Thursday, 2 March 2017

Ini Wilayah Ujian, Selamat Datang!



Hidup ini memang ladang ujian, kawan. Kau semai iman, yang tumbuh ujian. Kau racun ujian, yang kembali bertunas pun masih bernama ujian.

Kau terpaksa berdepan jutaan kerenah. Kau terpaksa bertahan bila difitnah. Kadang terpaksa diam walau pun dihina. Kadang terpaksa berkeras walau pun kau sendiri tak suka.

Jangan disebut tentang deraian airmata. Infiniti! Setia sungguh ia mengalir di pipi hingga yang sudah kering pun masih mahu mengalir lagi dan lagi.

Aku tahu hancurnya hatimu kerana hatiku sendiri terlalu sering hancur seperti itu. Percayalah. Tiada yang tuah tentang aku kalau mahu kau bandingkan dengan dirimu.

Kita sama saja,kawan! Kita sama-sama memerlukan satu kuasa untuk berdepan dengan ujian yang tiba.
Maka berpautlah pada apa yang telah disampaikan oleh Rasulullah. Sungguh kita takkan mengalah kalau berpaut pada tali Allah.

Jalan terus! Tapi pastikan kau berada di jalan yang lurus. Itu saja. Kalau niat itu mampu kau tuluskan kerana Allah, kau takkan mudah mengalah.

Kau jatuh, tapi tak rebah.

Allah tidak memberi kesusahan seseorang hamba melainkan apa yang terdaya olehnya. 
(Al-Baqarah: 286)

Selamat datang ke wilayah ujian yang setiap manusia pasti jejak atau laluinya.
Wilayah yang kita akan kerap mencari nafas dari noda-noda dosa yang menghasut manusia melakukan kemungkaran.

Walaupun seperti dilihat dalam iklan telco dalam TV, selamat datang ke wilayah Celcom!
Liputan tanpa gangguan, Always 4G speed!
Tapi kehidupan ini ada route kerataannya, kadang kita lalui jalan lurus, kadang-kala bengkang-bengkok, berbukit ... etc.

Hidup ini banyak cabarannya, hadapi dengan berhati-hati, sabar kerana kadang-kalanya kita akan sampai ke persimpangan ujian yang menguji kesabaran manusia. Mari sama-sama kita doakan kejayaan semua orang termasuk DIRI SENDIRI, ummah yang sangat membimbangkan dalam pelbagai isu termasuk diri sendiri yang tergolong dalam masalah akhlak dan naik turun iman. Semoga kita sama-sama istiqamah dalam menjalani perjalanan yang kita tidak tahu bila penamatnya, hanya Dia mengetahui segala-galanya.


Dan pada sisi Allah jualah anak kunci perbendaharaan segala yg ghaib, tiada siapa yang mengetahuinya melainkan Dia sahaja." 
(Surah Al-An'am: 59)
---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
"Dan Dia Mengetahui apa yang ada di darat dan di laut." 
(Surah al-An'am: 59)


Yakni Maha Luas ilmu-Nya meliputi segala makhluk-Nya sama ada yang ada di darat dan di laut. Tidak ada apa pun yang boleh menyembunyikan sesuatu daripada pengetahuannya walaupun sebesar zarah sekalipun sama ada ia berada di bumi atau di langit.


Sunday, 26 February 2017

Perjalanan ini [Muhasabah Diri Semula]



kita tak boleh padam apa yang telah terjadi, tapi kita sentiasa ada peluang untuk mulakan sesuatu demi masa depan.

yang berlalu biarkan berlalu. apa yang kita pilih untuk jadi pada saat ini, itulah yang akan menentukan keseluruhan cerita kita.

Tuhan selalu ada untuk kita percaya pada apa jua akhirnya takdir.

hidup ni satu proses. ye, mungkin awak terluka pada awalnya. tapi pada akhirnya inshaAllah ia akan berbaloi.

cinta macam proses membesar. nak berlajar berdiri, berjalan, berlari, berapa kali kita jatuh? dan akhirnya kita boleh jugak buat kan?

berapa kali pun kita jumpa orang yang kita cinta, kalau bukan jodoh, mesti akan sakit.

tapi percayalah, akhirnya kita akan jumpa, akan end up dengan orang yang betul, yang akan bersama dengan kita sampai akhir hayat.

impian yang kita simpan, biar pada-Nya, hanya pada-Nya. cari jawapan dalam setiap solat dan doa.

sebab tak semua benda sesuai dikongsikan dengan manusia, walau dengan orang yang kita paling sayang pun.

doa adalah cara untuk meminta Tuhan memelihara & membahagiakan kita, kerana cinta tak lahir dari janji tapi mekar dari bisik kepada Ilahi.

sebab cinta mungkin lenyap dalam runtuhan mimpi, tapi ia takkan hilang dari simpanan doa.

kalau doa awak tak pergi kepada orang yang awak nak, mungkin ia untuk orang lain.

yakinlah demi Tuhan, takdir tersurat dalam acuan yang berbeza. dia ada jalan lain awak ada jalan lain. pada akhirnya akan tiba juga bahagia, walau pun jalan awak dan dia berbeza.

inshaAllah semuanya kerana Allah. datang dan pergi kerana Allah. bertahan dan melepaskan kerana Allah. ketawa dan menangis kerana Allah :)

Monday, 23 January 2017

Andai aku tahu~





Andai aku tahu

Kesudahannya adalah kepahitan

Mungkin aku memilih untuk tidak memulakan

Namun, takdir yang kita jalan

Itu kadangnya bukan pilihan

Tapi ketentuan

Dan tiap nya itu tidak Allah beri dengan ke-sia-an

Hikmah itu ada, cuma perlu dicari gali dengan ketenangan.

Moga, selalu jumpa kebaikan :)