Doakan Kejayaan Seluruh Umat Islam di Dunia.. #PrayForUmmah
Rabbir Yassir Wala Tu'assir Rabbi Tammim Bil Khair

Saturday, 13 July 2013

Eratkan Jalinan Ramadan Al-Mubarak : Kisahku Epi. 1

Assalamualaikum..



Kali ni aku nak citer sikit mengenai bulan ramadan sewaktu aku masa kecil-kecil dulu.. haha.. belum citar lagi dah rasa nak ketawa.. Korang mesti anda kenangan yang boleh di katakan manis, suka duka waktu bulan puasa masa kecil-kecil dulu kan?

Aku masih ingat.. Aku mula belajar berpuasa di awal usia 5 tahun. Walaupun tak penuh tapi tetap aku tekad dapat puasa.. hehe. Masa masuk alam persekolahan tadika sampai darjah 3 aku puasa tak penuh tapi bila dah masuk darjah 4 hingga sekarang, Alhamdulillah aku dapat berpuasa penuh walaupun demam ke, migrain ke sebab aku malas nak ganti-ganti puasa ni. Selalunya masa pepetang aku akan bawak bekas ke surau madrasah dan kadang-kadang ke masjid jelutong untuk diisi dengan bubur lambuk (kalau kat penang depa panggil bubur kanji). Selalu arwah makcik aku ataupun ummi aku suruh pergi ambil. pelahan-pelahan la aku mengayuh basikal mini yang ada raga dekat depan.. haha.. mula la beratur. Masa pakcik tu nak tuang bubur ke dalam bekas tu dia ambik, lepas tu dia bagi dekat aku balik. Mula la aku jadi gila jap. Mana taknya sebab panas bekas tu aku pegang.. haha.. siap-siap letak dalam raga basikal merah aku tu. Kayuh dan ke rumah makcik aku tu.. Dulu dapatlah upah seringgit atau 5 kupang.. bertapa valuenya duit masa tu.. seringgit hilang menangis kot.. haha.. balik rumah aku tengok ummi aku dok prepare hidangan.. keja aku simple je.. "wan buka meja tu sat" haha ala meja lipat tu... buka radio dengarlah iklan-iklan.. masa-masa yang dinantikan... "sekarang telah masuk waktu berbuka bagi negeri pulau pinang. bagi di bukit bendera tambah 3 minit... bla.. bla.. bla" Azan!! masa tu tengok air dulu.. kurma makan terpaksa.. walid suruh kan.. haha.. lepas tu solat dulu... lepas solat tu karipap la menjadi favourite utama aku.. Nasi? kalau lauk ayam aku makan.. ikan tak suka sangat.. hehe.. cerewet kan?

Belah malam pulak.. seperti biasa.. bulan puasa je ada kebebasan nak keluar rumah, so gunakan sebaik mungkin.. Keluar nak pergi sembahyang isyak dengan terawih la katakan... alih-alih main sorok-sorok.. memang seronok tak terkata.. sorok tu memang sorok betul-betul la siap beli coklat untuk dimakan masa sorok tu. Balik rumah berpeluh tak terkata.. aku kata lari tadi masa balik dari surau.. haha tapi ummi aku tak percaya, dia tahu aku main bukan solat. Yealah dia penah spy aku masa aku pergi surau.. memang kena tarik telinga la jawabnya..

p/s: nanti aku citar lagi kisah aku di episod 2 k.. apapun selamat berpuasa yop!

Wednesday, 10 July 2013

Larangan Membuka Aib Orang

Assalamualaikum..

"Barang siapa melepaskan seorang mukmin dari kesusahan hidup di dunia, niscaya Allah akan melepaskan darinya kesusahan di hari kiamat, barang siapa memudahkan urusan (mukmin) yang sulit niscaya Allah akan memudahkan urusannya di dunia dan akhirat. Barang siapa menutup aib seorang muslim, maka Allah akan menutup aibnya di dunia dan akhirat. Allah akan menolong seorang hamba, selama hamba itu senantiasa menolong saudaranya. Barang siapa menempuh perjalanan untuk mencari ilmu, maka Allah akan memudahkan jalan baginya menuju surga. Tidaklah suatu kaum berkumpul di salah satu rumah Allah untuk membaca Kitabullah dan mempelajarinya bersama-sama, melainkan akan turun kepada mereka ketenteraman, rahmat Allah akan menyelimuti mereka, dan Allah memuji mereka di hadapan (para malaikat) yang berada di sisi-Nya. Barang siapa amalnya lambat, maka tidak akan disempurnakan oleh kemuliaan nasabnya." (HR Muslim)



1. lebih baik untuk menjaga aib saudara sendiri, daripada membukanya.

2. bila mana teman anda mempunyai kekurangan, hal yang lebih utama dilakukan adalah bicara empat mata, bukan membicarakannya dengan orang lain.

3. diperlukan kebijaksanaan dan usaha agar kita tidak membicarakan kekurangan dan aib pribadi orang lain di hadapan khalayak.

4. orang akan lebih mudah menerima nasihat, bila nasihat itu diberikan dengan cara yang baik.

MENCARI KEKURANGAN DAN AIB ORANG AIN

Diantara sifat seseorang yang paling buruk adalah suka mencari-cari kekurangan orang lain, merasa gembira jika ada orang lain terlanjur melakukan sesuatu yang tidak baik dan mengumpulkan kesalahan-kesalahan orang lain.Permusuhan dengan orang lain membuat hidup seseorang menjadi keruh, tidak tenang dan keimanan serta keagamaannyapun terganggu.

Cuba anda perhatikan, orang yang selalu sibuk mengkritik dan mencari-cari kesalahan orang lain, maka biasanya ia mempunyai sensitiviti kritikan dan perasaan merasa puas yang luar biasa jika melihat orang yang dibencinya terkena suatu musibah. Sehingga seolah-olah seluruh kelenjar yang ada di dalam tubuhnya dipenuhi dengan racun yang membuatnya belum dapat lega dan tenang kecuali jika ia telah mengeluarkan seluruh racun tersebut.

Yang harus anda lakukan adalah tekad untuk berkarya, membangun dan memberi kemanfaatan kepada orang lain. Tinggalkan kritikan-kritikan yang tidak membina dan jangan sibukkan diri anda dengan kekurangan dan aib orang lain. Karena lalat tidak akan hinggap kecuali pada luka yang membusuk. Setiap orang memerlukan kawan yang selalu dapat saling do’a mendo’akan antara sesama.

Yang harus anda perhatikan adalah diri anda sendiri,periksa dan carilah kekurangan dan aib yang ada pada diri anda, tuduh dan hukumlah diri anda sendiri, sehingga hal ini dapat membuat anda tidak punya waktu lagi untuk memeriksa dan mencai kekurangan orang lain. Akan tetapi sebagian orang bahkan mengaibkan dirinya sendiri, bahkan ia puji, ia agap suci, dan ia selalu membelanya mati-maian, padahal dirinya tersebut dipenuhi dengan aib dan kekurangan.

Untuk balasan yang sesuai dengan perbuatannya, maka Allah s.w.t. mentakdirkan mengutus orang yang akan menyingkap keburukan-keburukan orang seperti ini, yang akan menyebarkan aib dan kekurangannya serta yang akan menyangkal segala ucapan nya, .

Dan sebaliknya siapa yang menutup aib saudara seagama, maka Allah s.w.t. juga akan menutup aib dirinya. Dan siapa yang melindungi dan menjaga kehormatan orang mukmin, maka Allah s.w.t. akan mentakdirkan seseorang yang juga akan menjaga dan melindungi kehormatan dirinya, sebagai balasan yang setimpal.

Wallahualam..

p/s: Dah 1 Ramadhan.. Selamat Berpuasa yaa :)